Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Rasulullah Saw adalah orang yang paling baik Akhlaknya

Hikmahdanhikmah.com - RASULULLAH SAW ADALAH ORANG YANG PALING BAIK AKHLAKNYA: Rasulullah SAW bersabda, “Aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang baik.” Sayidah Aisyah (R.Anha) berkata, “Akhlak Rasulullah SAW adalah (akhlak) Al-Quran. Beliau meridhai hal yang diridhai oleh Al-Quran dan murka terhadap apa yang dimurkai oleh Al-Quran.” Mengenai akhlak Rasulullah SAW, Anas RA berkata, “Rasulullah SAW adalah orang yang paling baik akhlaknya.”



Rasulullah SAW adalah orang yang paling dermawan. Beliau selalu memaafkan dan bersabar atas hal-hal yang tidak beliau sukai. Beliau sangat pemberani. Selain itu, beliau adalah orang yang sangat pemalu, tidak pernah memperhatikan keburukan dan kesalahan orang lain, dan menutup matanya dari hal-hal tersebut. Beliau senantiasa mengasihi dan menyayangi seluruh makhluk hidup, menepati janjinya, serta mengunjungi dan menanyakan keadaan kerabat-kerabatnya.

Rasulullah SAW adalah orang yang sangat rendah hati dan sama sekali tidak terdapat kesombongan dalam dirinya. Beliau biasa menunggangi keledai dan mengajak orang lain untuk ikut naik bersamanya, mengunjungi orang-orang fakir serta duduk dan berbicara dengan mereka, pergi memenuhi undangan para budak, dan duduk di antara para sahabatnya.

Di rumahnya, beliau selalu membantu pekerjaan-pekerjaan keluarganya. Beliau memerah susu kambing, menjahit pakaiannya, memperbaiki sepatunya, menyapu rumahnya, serta mengikat dan memberi makan minum untanya. Beliau juga biasa makan bersama orang-orang yang selalu melayaninya dan biasa membuat adonan bersama mereka. Di pasar, beliau biasa membawa sendiri barang bawaannya.

Rasulullah SAW adalah seorang yang paling dipercaya, bahkan sebelum mendapatkan kenabian pun beliau telah disebut sebagai ‘Al-Amin.’ Beliau adalah orang yang sangat adil dan berwibawa di antara orang-orang. Ketika tertawa, beliau hanya tersenyum. Beliau akan berbicara seperlunya dan diam jika tidak ada yang perlu dibicarakan.

Dalam pembicaraan beliau, tidak ada hal yang berlebihan atau yang kurang. Beliau berbicara dengan sangat perlahan, bahkan jika seseorang ingin menghitung kata-kata yang beliau ucapkan, ia akan mampu menghitungnya. Beliau menyukai wewangian yang harum, serta menggunakan dan menganjurkan umatnya untuk menggunakannya juga. Majelis yang beliau hadiri adalah majelis yang di dalamnya terdapat rasa malu, penuh dengan kebaikan dan rasa aman. Di sana, tidak ada suara yang ditinggikan.

Beliau senantiasa berusaha untuk memperoleh ridha Allah SWT dan nikmat-nikmat akhirat, dan tidak pernah menginginkan kekayaan duniawi.

 Sumber artikel ; Fazilet takvimi

Posting Komentar untuk "Rasulullah Saw adalah orang yang paling baik Akhlaknya"

banner 800x90