Nama Nama Dosa Menurut Bahasa Arab


Nama Nama Dosa Menurut Bahasa Arab
Sumber Gambar : Gambarkata.com

Nama nama dosa menurut bahasa arab Dosa dalam Islam memiliki varian nama yang berbeda-beda dengan berbagai makna yang berbeda pula, serta berbagai akibat dari perbuatan yang berbeda.
Sering kita ditegur jikalau kita melakukan sesuatu ketika sesuatu itu melanggar Aturan yang dilarang oleh Agama kita,Atau sesuatu berbuat karena suatu yang merugikan orang atau kita berbuat zolim pada diri dan  tidak mentaati perintah Allah .

Dosa dalam Islam memiliki varian nama yang berbeda-beda dengan berbagai makna yang berbeda pula, serta berbagai akibat dari perbuatan yang berbeda. Dosa (dalam arti umum) tidak sesederhana pengertian dosa itu sendiri, ia dianggap dosa (dengan nama-nama tertentu) setelah melakukan suatu perbuatan dengan hukum tertentu yang melekat, demikian juga dengan ampunan dalam dosa tersebut.

Nama Nama Dosa Menurut Bahasa Arab dalam Islam ada beberapa nama untuk menyebutkan kata dosa, yaitu; al-Itsm, adz-Dzanb, al-Khathiah, asy-Syar, al-Hints, adz-Dzanb, as-Sayyiah, al-Ma’shiyah, al- Jurm, al-haram, al-Fisq, al-fasad, al-Fujur, al-Munkar, al-Fahisyah, al-Khabt, al-Lamama, al- Wizr wats-tsiqal.

Nama-nama tersebut memiliki arti yang berbeda, hukum yang berbeda dan cara pengampunan yang berbeda. Dengan nama-nama yang berbeda, menunjukkan banyaknya perilaku manusia yang bemacam-macam dengan perbuatan yang dilanggarnya.

Dosa (istm) menurut bahasa adalah melakukan tindakan yang tidak dihalalkan.

Dzamb sesuatu yang mengikuti, segala perbuatan yang menyalahi aturan Allah dan RasulNya akan mendapatkan balasan di dunia dan Akhirat,

Khatiah, bermakna kesalahan, yaitu sesuatu perbuatan yang menyalahi perintah Allah dan Rasulnya, dan terkadang bermakna dosa besar.

Fisq, artinya keluarnya biji kurma dari kulitnya, orang yang melampaui batas hukum-hukum Allah (Mu’jam Maani),

Ishyan, keluar dari ketaatan, menyalahi perintahnya

Nama Nama Dosa Menurut Bahasa Arab Dalam al-Qur’an termasuk untuk kata dosa juga banyak digunakan seperti khati’ah, zanbun, Ismun, Fisq, Isyan, ‘Utwun dan fasad dan Kata-kata ini digunakan oleh al-Qur’an untuk menyatakan suatu sikap dan perbuatan manusia yang bersifat pelanggaran terhadap moral dan hukum Tuhan. Walaupun al-Qur’an menyebutkan kata-kata itu dengan terma yang berbeda-beda, namun perbedaan yang prinsipil tidak ada, secara umum artinya hampir sama.

Secara istilah dalam bebarapa kitab, para ulama berada pada satu pemahaman, bahwa dosa adalah perbuatan yang melanggar perintah Allah dan RasulNya, yang telah ditetapkan sebelumnya untuk dita’ati, dan pelakunya diberikan sangsi (uqubat) baik di dunia dan di akhirat. Atau meninggalkan perbuatan yang sudah ditetapkan hukumnya oleh Allah dan RasulNya.

Dosa dalam berbagai variannya adalah perbuatan yang dibenci oleh Allah, pelakukan akan mendapatkan sangsi baik di dunia dan diakhirat, karena ia bentuk dari pembangkangan terhadap perintah Sang Pencipta, yang telah menjadikannya berada di dunia untuk menta’ati perintahNya dan menjahui segala laranganNya.

Dalam bentuk apa pun dosa itu, tetap sebuah pelanggaran, baik dosa; kecil, sedang, dan besar, dan setiap pelanggaran ada sangsinya. Sangsinya Allah yang menetapkan, walau pada akhirnya hanya Allah dengan segala rahasianya yang memberikan keputusan terakhir; diampuni atau disiksa. Ada dosa yang diampuni dan ada dosa yang tidak diampuni, ini juga hak Allah, tetapi Allah dalam banyak Ayat al-Qur’an menegaskan; bahwa Allah maha pengampun, bagi orang yang memohon ampunan padaNya.

Apakah Islam tidak tegas dalam pemberian ampunan, ketika semuanya harus dikembalikan kepada Allah?.

Di sinilah keindahannya, bahwa yang ghaib (transenden) hanya Allah yang tahu, dan hanya keimanan seseorang yang dapat menangkap keghaiban itu, dan ujian keimanan seseorang jika ia percaya akan hal yang ghaib.

Apa saja Kategori Dosa

Dosa memiliki tingkatan yang beragam, dan kerusakan akibat dosa itu juga beragam, maka hukumannya di dunia dan di akhirat beragam. pangkal dasar dari dosa itu dua, yaitu meninggalkan perintah (tark ma’mur) dan mengerjakan larangan (fi’l mahdhur).

Dosa dari berbagai aspeknya di atas, dapat dikategorikan sebagai berikut :

1.Menurut kadarnya, yaitu dosa besar dan dosa kecil.Dosa besar adalah dosa yang dilakukan dan akan diberikan sangsi di dunia dan di akhirat (neraka). Sedangkan menurut Adh-Dhahak Dosa besar adalah dosa yang telah diperingatkan oleh Allah, berupa hukuman yang pasti di dunia dan siksa di akhirat.
Sedangkan menurut Sufyan ats-Tsaury, Dosa besar ialah segala dosa yang di dalamnya terdapat kedhaliman antara dirinya dan orang lain. Sedangkan dosa kecil ialah yang di dalamnya ada kedhaliman antara dirinya dan Allah, sebab Allah Maha Murah hati dan pasti mengampuni. Dosa besar ada yang diampuni dan tidak diampuni, yang tidak diampuni berupa syirik (menyekutukan Allah), sedangkan yang bisa diampuni adalah selainnya.

Di antara dosa besar, sebagaimana dalam al-Qur’an dan Hadist adalah:

“Dan, orang-orang yang tidak menyembah sesembahan lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah kecuali dengan (alasan) yang benar dan tidak berzina.”(Al-Furqan: 68).

“Jika kalian menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang dilarang kalian mengerjakannya, niscaya Kami hapus kesalahan-kesalahan kalian.” (An-Nisa’: 31).

“Orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar dan perbuatan keji yang selain dari kesalahan-kesalahan kecil.” (An-Najm: 32).

Dan diletakkanlah kitab, lalu kamu akan melihat orang-orang yang bersalah ketakutan terhadap apa yang (tertulis) di dalamnya, dan mereka berkata: “Aduhai celaka kami, kitab apakah ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak (pula) yang besar, melainkan ia mencatat semuanya; dan mereka dapati apa yang telah mereka kerjakan ada (tertulis). Dan Tuhanmu tidak menganiaya seorang juapun”. (al-Kahfi; 49)

“Jauhilah oleh kalian tujuh kedurhakaan”. Mereka bertanya, “Apakah itu wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Syirik kepada Allah, sihir, membunuh jiwa yang diharamkan Allah kecuali dengan (alasan) yang benar, memakan riba, memakan harta anak yatim, melarikan diri saat pertempuran, menuduh wanita-wanita suci yang lalai dan beriman.
”Diriwayatkan oleh (Bukhari dan Muslim)

Dalam Islam yang termasuk dosa besar adalah syirik, berzina, membunuh, berputus asa dari rahmat Allah, mendurhakai orang tua, merasa aman dari ancaman Allah, menuduh orang baik- baik berzina, memakan riba, lari dari medan pertempuran, memakan harta anak yatim, dan lainnya, masih ada beberapa dosa yang dikatagorikan sebagai dosa besar oleh al-Qur’an dan Hadis.

Sebagaimana riwayat yang menceritakan bahwa Sa’id bin Jubair berkata,
“Ada seseorang bertanya kepada Ibnu Abbas tentang dosa-dosa besar, apakah jumlahnya ada tujuh? Maka Ibnu Abbas menjawab,

Jumlahnya lebih dekat dengan tujuh ratus macam. Hanya saja tidak ada istilah dosa besar selagi disertai istighfar, dan tidak ada istilah dosa kecil selagi dilakukan terus-menerus. Segala sesuatu yang dilakukan untuk mendurhakai Allah, disebut dosa besar. Maka barangsiapa yang melakukan sebagian dari dosa itu, hendaklah memohon ampunan kepada Allah, karena Allah tidak mengekalkan seseorang dari umat ini di dalamneraka kecuali orang yang keluar dari Islam, atau mengingkari satu kewajiban atau mendustakan takdir.”

Sedangkan dosa kecil adalah pelanggaran atau kedhaliman yang dilakukan seseorang yang dapat diampuni oleh Allah dengan melakukan pertaubatan, tanpa melakukan tebusan. Dosa kecil seperti melihat aurat orang lain, dengki, marah, dan lainnya. Tetapi, menurut kebanyakan ulama tidak ada dosa kecil, karena dosa kecil yang dilakukan terus menerus dan diremehkan akan menjadi dosa besar.

2.Dosa jasadiyah (jasad) dan batiniyah (batin)
Dosa jasad adalah dosa yang dilakukan oleh tubuh manusia, seperti; mata, telinga, tangan, kaki, hidung, kemaluan, dan bagian tubuh lainnya. Misalnya dosa mata, ketika seseorang tidak mampu menjaga pandangannya dari kejelekan, mata yang seharusnya melihat penciptaanNya dan segala sesuatu yang dihalalkan, maka dengan melihatnya akan memberikan kekaguman akan ciptaanNya, dan bersyukur akan keberadaanNya.

Demikian sebaliknya, jika ia tidak mampu menjaga pandangannya (lahadzat), maka akan mendatangkan kemurkaan Allah, seperti; melihat kemaksitan, aurat orang lain, dan sesuatu yang dilarang untuk dilihatnya. Karena melihat di antara sumber bencana yang menimpa manusia. Sebagaimana dalam al-Qur’an dan al-Hadis yang menjelaskan seorang muslim harus menjaga pandangannya, agar tidak masuk pada perangkap syaitan.

Katakanlah kepada laki-laki yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sungguh, Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.
 (An-Nuur: 30)

“Pandangan adalah panah beracun dari panah-pandah Iblis. Barangsiapa yang menundukkan pandangannya dari keelokkan wanita yang cantik karena Allah, maka Allah akan mewariskan dalam hatinya manisnya iman sampai hari kiamat”.(Musnad Ahmad)

Sedangkan dosa batin, adalah gerak hati atau rasa yang tidak baik, seperti; hasad, dengki, sombong, kikir, egois dan lainnya. Dan dosa batin, juga harus ditinggalkan seperti dosa jasad sebagaimana dalam al-Qur’an:

“Dan tinggalkanlah dosa dhahir maupun batin”(Al-An’aam :120).

Dan beberapa ulama berpendapat, bahwa dosa batin lebih berbahaya dari pada dosa dhahir, karena dosa batinlah yang memunculkan hasrat untuk melakukan dosa-dosa besar, seperti; hasad, dengki dan amarah, yang dengannya bisa melakukan pembunuhan terhadap orang lain. Tetapi sebaliknya, jika ia mampu mengendalikan batinnya dari melakukan perbuatan dosa, maka akan seluruh tubuh akan menjadi baik, sebagai hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim:

“…Ketahuilah, sesungguhnya di dalam jasad ini ada segumpal daging, apabila ia baik, baiklah seluruh jasadnyadan apabila ia rusak, maka rusaklah seluruh jasadnya.Ketahuilah, segumpal daging tersebuta dalah hati” (HR.Al-Bukharidan Muslim).

3. Dosa secara umum
Dosa secara umum terbagi menjadi empat macam: malikiyah, syaithaniyah, sabu’iyah, dan bahimiyah. Keempat macam dosa ini dilihat dari segi sifat-sifat yang dilakukan manusia yang seharusnya sifat tersebut tidak dimiliki dan tidak digunakann oleh manusia yang beriman kepada Allah.

Dosa malikiyah adalah dosa yang dilakukan oleh seseorang karena mengambil kepemilikan sifat Tuhan yang tidak boleh dimiliki oleh manusia. Atau seseorang yang memperlihatkan perilaku yang tidak pantas baginya karena merupakan sifat Tuhan, seperti; merasa besar (‘udhmah), sombong (kibriya’), angkuh (jabarut), memaksa (qahru), merasa tinggi derajatnya (‘ulwu), mempertuhankan diri (isti’badul khalqi), dan beberapa sifat lainnya. Termasuk di dalamnya adalah dosa menyekutukan Allah, menyekutukan nama dan sifat-sifanNya dengan menjadikan Tuhan selainNya, dan menyekutukanNya dalam berinteraksi (muamalah).

Dosa menyekutukan (syirk) tidak diampuni oleh Allah, dan masuk katagori dosa besar.Dosa syaithaniyah adalah perbuatan yang menyerupai perilaku syaitan, atau sifat-sifat syaitan ia gunakan sebagai sifatnya. Perilaku setan, seperti; dengki (hasad), kelewat batas (baghyu), menipu (ghasyu), dendam (ghullu), merayu (khada’), makar (makr), memerintahkan maksiat kepada Allah (bima’shillah), melarang berbuat taat kepada-Nya dengan segala tipu daya (nahyu thaath), serta mengajak berbuat bid’ah dan kesesatan (bida’ wa dhalal).



Kerusakan akibat dosa ini di bawah dosa yang pertama.Dosa sabu’iyah, dosa yang dilakukan dengan meniru sifat-sifat binatang buas (sabuiyah), seperti; permusuhan (adwan), marah (ghadab), pertumpahan darah (samk damak), memanfaatkan orang-orang yang lemah (tashwub dhuafa). Dosa ini mengakibatkan berbagai macam hal yang menyakiti sesama, tidak segan-segan berbuat aniaya, dan juga permusuhan.

Dosa bahimiyah adalah perilaku yang menyimpang, dengan meniru sifat-sifat tidak terpuji yang ada pada binatang, yaitu dosa keserakahan dan ketamakan untuk memenuhi isi perut dan menuruti nafsu kemaluan. Akibatnya adalah timbul perbuatan zina, mencuri, memakan harta anak yatim, kikir, pengecut, suka mengeluh, putus asa, dan lain sebagainya.

4. Dosa yang berhubungan dengan hak Allah dan hak Manusia.
Dosa yang berhubungan dengan Allah adalah perbuatan menyimpang yang dilakukan manusia langsung kepada Allah, seperti; meninggalkan shalat, tidak puasa, tidak haji, menyekutukan Allah, dan dosa lainnya. Dosa-dosa tersebut kemungkinan diampuni oleh Allah kecuali dosa syirik. Sedangkan dosa yang berhubungan dengan manusia adalah melakukan kedhaliman atau melakukan perbuatan menyimpang kepada manusia lainnya, seperti; mencuri, membunuh, merampok dan dosa lainnya yang terkait langsung dengan manusia. Dosa seperti ini, tidak diapuni, kecuali orang yang terkait belum memaafkan atau menghalalkan dosa yang telah diperbuat orang tersebut kepadanya.



Apa saja Dampak dari Dosa
Dosa yang dilakukan manusia, tidak akan berhenti pada dosa itu sendiri, tetapi akan berdampak negatif kepada dirinya, orang lain dan lingkungannya, serta hubungan antara dirinya sama Tuhannya.

Menurut Abu Abdillah Muhammad (1997) dalam kitab al-jawab al-kafi liman saala an dawa kafi, dosa-dosa itu akan mengakibatkan;

1.Tertutupnya seseorang dari mendapatkan ilmu yang benar.
2.Terhalangnya dari beroleh rezeki yang baik.
-Ketakutan yang luar biasa, keresahan hati, tidak menemukan keindahan hidup.
3.Kesulitan dan kesengsaraan.
4.Hatinya menjadi gelap gulita, karena ketaatan adalah cahaya, sedangkan maksiat adalah kegelapan. Bila kegelapan itu bertambah di dalam hati, akan bertambah pula kesesatan si hamba.
5.Maksiat akan melemahkan hati dan tubuh.
6.Menghalangi ketaatan kepada Allah.
7.Satu dosa akan mengundang dosa lainnya, sehingga terasa berat bagi si hamba untuk meninggalkan kemaksiatan.
8.Dosa akan memperpendek umur, dan akan menghilangkan keberkahannya.
9.Maksiat akan melemahkan hati dan secara perlahan akan melemahkan keinginan seorang hamba untuk bertaubat dari maksiat.
10.Orang yang sering berbuat dosa dan maksiat, hatinya tidak lagi peka dalam kebaikan, dan akan terbiasa berbuat dosa.
11.Setiap dosa, adalah warisan dari umat terdahulu yang dihancurkan oleh Allah.
12.Maksiat merupakan sebab dihinakannya seorang hamba oleh Rabbnya. Bila seorang hamba terus menerus berbuat dosa, pada akhirnya ia akan meremehkan dosa tersebut dan menganggapnya kecil. Ini merupakan tanda kebinasaan seorang hamba.
13.Maksiat akan merusak akal. Karena akal memiliki cahaya, sementara maksiat pasti akan memadamkan cahaya akal. Bila cahayanya telah padam, akal menjadi lemah dan kurang.
14.Perbuatan dosanya akan berakibat pada orang lain, dan sekitarnya.
15.Bila dosa telah menumpuk, hatipun akan tertutup dan mati.
16.Perbuatan dosa akan mewariskan kehinaan.
18.Dosa akan merusak akal, karena akal adalah cahaya, dan dosa akan memadamkan cahaya.
19.Akan menjadi pelupa.
20.Terhalang dari mendapatkan doa nabi dan para malaikat.
21.Hilangnya rasa malu, yang merupakan kebaikan.
22.Menghilangkan kenikmatan, dan akan selalu merasakan kesengsaraan

Sumber : Halimi Zuhdy, Dosa dan Pengampunan: Pergulatan Manusia dengan Allah, UIN Maulana Malik Ibrahim

https://www.dictio.id/t/apa-yang-dimaksud-dengan-dosa-menurut-islam/115704/2




Saudaraku, 
Ternyata dosa yang tidak nampak itu banyak sekali. Banyak orang merasa tidak berdosa, padahal dosanya banyak.

Dosa yang nampak, adalah dosa yang dilakukan oleh badan.Dirinya tahu kalau berdosa, orang lain juga tahu, karena nampak.Seperti mencuri, berjudi, minum khomr, berzina, dll.Dosa tak nampak, itu dosa yang dilakukan oleh hati dan pikiran.
Dirinya tidak tahu kalau berdosa, orang lain juga tidak tahu.
Seperti mengeluh, berprasangka buruk, putus asa, dll.

Alloh sangat memperhatikan hati hamba.
Sehingga dosa bathin lebih besar daripada dosa fisik.Amal besar adalah diam dikala diuji, itu urusan hati.Dosa besar adalah mengeluh dikala diuji, itu urusan hati.

Renungan:
1.Menyembah pada selain Alloh, itu dosa besar.
2.Berdoa, berharap, minta pada selain Alloh, itu dosa.
3.Putus asa, putus harapan, mutung, itu dosa.
4.Berprasangka buruk pada Alloh, itu dosa.
5.Doa minta cepat-cepat dikabul,itu dosa.
6.Doa memaksa pada Alloh, itu dosa.
7.Prasangka doanya tidak dikabul, itu dosa.
8.Ragu dengan janji Alloh, itu dosa.
9.Merasa dirinya baik, itu dosa.
10.Merasa dirinya suci, itu dosa.
11.Merasa dirinya mulia, itu dosa.
12.Merasa dirinya kuat, itu dosa.
13.Merasa dirinya ahli ibadah, itu dosa.
14.Merasa dirinya ahli amal, itu dosa.
15.Merasa dirinya ahli ilmu, itu dosa.
16.Merasa dirinya ahli juhud, itu dosa.
17.Merasa dirinya kuat, mampu, bisa, itu dosa.

Mari Bersama Yayasan Mukti khazanah indonesia, mari Abadikan amal sholeh kita Donasikan Infaq Sedekah Yatim guna membantu kehidupan Anak Yatim dan mewujudkan harapan, pendidikan, dan masa depan mereka.

Salurkan melalui :
Rekening Sedekah/zakat/infaq
>Bank BRI
Rekening : 5896-01-03-757353-3
A/n: Yayasan Mukti khazanah indonesia

Dukuh Krajan Rt 005/002 Desa Pelem kerep,kec.Mayong,Kabupaten Jepara,Jawa Tengah

info/Konfirmasi Transfer 
WhatsApp: 085268070123

Jazaakallahu khairan katsiiran
Yang Artinya :

Semoga Allah menganugerahkan kepadamu surga-Nya.
Semoga Allah menganugerahkan padamu kenikmatan melihat wajah-Nya kelak di surga.
Semoga Allah menyelamatkanmu dari neraka jahannam.
Semoga Allah memberikan keselamatan untukmu di saat huruhara hari kiamat.
Semoga Allah melindungimu dari syaithon yang terkutuk
Semoga Allah memberimu rezeki yang penuh barkah.
Semoga Allah menjadikan engkau orang yang berbakti kepada orang tuamu.
Semoga Allah menjadikan kau selalu mengikuti sunnah Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam.

Walhmdllhrblmn .
Previous
« Prev Post

Related Posts

Nama Nama Dosa Menurut Bahasa Arab
4/ 5
Oleh

Diberdayakan oleh Blogger.

Lokasi Yayasan Kami